Fenomena Orang di wilayah Gresik dan Lamongan banyak yang tidak mau makan ikan lele

Fenomena Orang di wilayah Gresik dan Lamongan banyak yang tidak mau makan ikan lele


1005, Wartawan Desa   15 Juli 2023
1005, Wartawan Desa   15 Juli 2023

Fenomena Aneh bin Ajaib.

Di wilayah seputaran Lamongan dan Gresik, Warganya Banyak yang tidak mau makan ikan lele.

Kenapa begitu, karena jika makan lele takut terkena musibah.

Bermula dari konon suatu ketika Sunan Giri III atau Sedamargo ingin jalan-jalan blusukan menelusuri kampung-kampung rawa (dataran rendah yang sering banjir) dengan menggunakan perahu di daerah aliran kali Bengawan Solo, sampailah di kampung bernama Desa Barang, Sunan Giri tak sengaja bertemu dan mampir ke rumah seorang janda yang punya harisma bernama Dewi Asika yang lebih dikenal sebagai Mbok Rondo Barang.

Saat pergi pulang dari sana, Sunan Giri III tidak sengaja lupa tidak membawa serta kerisnya ( tertinggal).

Akhirnya, ia memerintahkan orang kepercayaannya yang bernama Abdus Shomad yang berjuluk Ki Bayapati untuk mengambil keris tersebut.

Sayangnya, Ki Bayapati memilih mengambil keris tersebut dengan cara diam-diam.

Mbok Rondo Barang yang sadar keris itu telah dicuri akhirnya berteriak minta tolong.

Untuk menghindari amuk massa, Ki Bayapati memilih untuk menceburkan diri ke sebuah kubangan/rongga kali yang dipenuhi ikan lele.

Anehnya, ikan lele yang ada di situ tidak bergerak sama sekali, seperti tidak terjadi apa-apa. Namun begitu warga masih curiga hingga ditunggi sampai lama, tapi Ki boyopati tidak muncul-muncul juga, sampai warga merasa capek dan putus asa hingga pulang ke rumah.

Setelah sepi dari pengamatan warga, Ki Bayapati pun akhirnya keluar dan selamatlah dia dari kejaran warga.

Karena merasa bisa selamat dari marabahaya akibat ulah dan jasa ikan lele, maka Ki Boyopati bersumpah untuk tidak memakan ikan lele, dan berwasiat kepada anak turunnya juga agar ikuti sumpahnya untuk tidak memakan ikan lele yang telah berjasa dalam hidupnya.

Fenomena ini berlaku di masyarakat keturunan Ki Boyopati hingga kini, jika ada warga yang melanggar, maka biasanya akan mendapatkan musibah.

Tingkatan musibahnya bermacam-macam, yang paling sering berupa sakit yang sulit diobati. Sakit yang paling ringan biasanya terkena penyakit kulit belang atau bersisik.

Jika sudah terkena musibah, ajaibnya cara penyelesaiannya adalah melakukan riadloh di makam Ki Boyopati yang berada di Desa Medang Kecamata Glagah Kabupaten Lamongan.

Makanya Ki Boyopati ini juga sering disebut sebagai sunan Medang, yang ramai diziarahi anak keturunannya pada setiap hari Jumat Pon.

Sedang keturunannya banyak tersebar di wilayah Lamongan timur dan Gresik barat, sampai di Desa Tanggulrejo juga banyak.


Bagikan Artikel
Ayo Kirim Artikel Beritamu !

Bergabunglah bersama tim Berita Tanggulrejo dengan mengirim naskah berita yang kamu buat terkait informasi yang bermanfaat seputar Desa Tanggulrejo dan sekitarnya melalui: